Oleh: jonipranata17 | Juni 16, 2009

naskah dhamma

FLOWKumpulan Naskah Dhamma hal.
oleh :  Joni pranata
1. KELUARGA BAHAGIA
DENGAN BUDDHA DHAMMA
PENDAHULUAN
Buddha Dhamma atau Ajaran Kebenaran yang diberikan oleh Sang Buddha kepada umat manusia
telah hampir 3000 tahun usianya sejak pertama kali dibabarkan di Taman Rusa Isipatana, Sarnath, India.
Sejak jaman Sang Buddha masih hidup, siswa Beliau selalu terdiri dari para bhikkhu dan umat
perumahtangga biasa. Oleh karena itu, jelas, mempelajari dan melaksanakan Buddha Dhamma bukanlah
monopoli para bhikkhu saja. Umat sebagai perumahtangga pun hendaknya juga berusaha melaksanakan
Buddha Dhamma tanpa harus menjadi bhikkhu terlebih dahulu.
Dalam pelaksanaan Buddha Dhamma tidak perlu dibedakan warna kulit, bangsa, jenis makanan, jenis
kelamin, cara berpakaian maupun kondisi tempat tinggal. Justru hal yang perlu diperhatikan dan
dipersiapkan dalam usaha melaksanakan Buddha Dhamma adalah ketekunan, keuletan, kesungguhan dan
semangat untuk membuktikan kebenaran Ajaran Sang Buddha. Sang Buddha tidak pernah mengharuskan
para pengikutNya untuk menerima begitu saja segala yang disabdakan oleh Beliau dengan hanya
bermodalkan kepercayaan maupun keyakinan yang membuta. Sang Buddha sendiri justru menganjurkan
para siswaNya untuk selalu menguji dan terus menguji kebenaran Ajaran Beliau sebelum menerima serta
melaksanakannya bagaikan seorang tukang emas yang harus menguji terlebih dahulu emas yang akan
dibelinya agar mengetahui kadar emas yang sesungguhnya. Buddha Dhamma apabila telah diuji dan
dilaksanakan dengan tekun maka akan memberikan kebahagiaan lahir batin dalam kehidupan saat ini
maupun kehidupan setelah kematian nanti serta memberikan kondisi tercapainya kebahagiaan sejati yaitu
Nibbana / Nirvana atau Tuhan Yang Maha Esa.
PEMBAHASAN
Dalam pembahasan ini akan diuraikan beberapa persyaratan dasar yang mendukung untuk
mewujudkan kehidupan keluarga bahagia menurut Ajaran Sang Buddha. Faktor-faktor pendukung itu
adalah :
a. Hak dan Kewajiban
Telah disebutkan di atas bahwa Keluarga bahagia adalah komponen terpenting pembentuk
masyarakat bahagia. Untuk mendapatkan kebahagiaan tersebut maka persyaratan utamanya adalah
masing-masing anggota keluarga hendaknya saling menyadari bahwa dalam kehidupan ini seseorang tidak
akan dapat hidup sendirian, orang pasti saling membutuhkan antara satu dengan yang lainnya. Masingmasing
fihak terikat satu dengan yang lain. Oleh karena itu, dalam kehidupan berkeluarga agar
mendapatkan kebahagiaan bersama diperlukan adanya pengertian tentang hak dan kewajiban dari setiap
anggota keluarga. Setiap anggota keluarga hendaknya selalu menanamkan dalam pikirannya dan
melaksanakan dalam kehidupannya Sabda Sang Buddha yang berkenaan dengan pedoman dasar
munculnya hak dan kewajiban tersebut yang terdapat pada Anguttara Nikaya I, 87 yaitu ‘Sebaiknya orang
selalu bersedia terlebih dahulu memberikan pertolongan sejati tanpa pamrih kepada fihak lain dan selalu
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
2
selalu bersedia terlebih dahulu memberikan pertolongan sejati tanpa pamrih kepada fihak lain dan selalu
berusaha agar dapat menyadari pertolongan yang telah diberikan fihak lain kepada diri sendiri agar
muncul keinginan untuk menanam kebajikan kepadanya’. Pola pandangan hidup Ajaran Sang Buddha ini
apabila dilaksanakan akan dapat menjamin ketenangan, keharmonisan dan kebahagiaan keluarga.
b. Kemoralan
Dalam pengembangan kepribadian yang lebih luhur, setiap anggota keluarga hendaknya juga
dilengkapi dengan kemoralan (=sila) dalam kehidupannya untuk dapat menjaga ketertiban serta
keharmonisan dalam keluarga maupun dalam masyarakat. Tingkah laku bermoral adalah salah satu
tonggak penyangga kebahagiaan keluarga yang selalu dianjurkan oleh Sang Buddha. Bahkan secara
khusus Sang Buddha menyebutkan lima dasar kelakuan bermoral yang terdapat pada Anguttara Nikaya
III, 203 yaitu lima perbuatan atau tingkah laku yang perlu dihindari : 1. melakukan pembunuhan /
penganiayaan, 2. pencurian, 3. pelanggaran kesusilaan, 4. kebohongan dan 5. mabuk-mabukan.
Pelaksanaan kelima hal ini selain dapat menjaga keutuhan serta kedamaian dalam keluarga juga dapat
untuk menjaga keamanan dan ketertiban masyarakat. Manfaat ke dalam batin si pelaku dari pelaksanaan
Pancasila Buddhis ini adalah membebaskan diri dari rasa bersalah dan ketegangan mental yang
sesungguhnya dapat dihindari.
c. Ekonomi
Faktor pendukung kebahagiaan keluarga selain setiap anggota keluarga mempunyai perbuatan yang
terbebas dari kesalahan secara hukum moral maupun negara seperti yang telah diuraikan di atas, tidak
dapat disangkal lagi bahwa kondisi ekonomi keluarga juga memegang peranan penting. Telah cukup
banyak diketahui, keluarga menjadi tidak bahagia dan harmonis lagi karena disebabkan oleh kondisi
ekonomi yang kurang layak menurut penilaian mereka sendiri. Mengetahui pentingnya kondisi ekonomi
untuk kebahagiaan keluarga maka Sang Buddha juga telah menguraikan dengan jelas hal ini pada
Anguttara Nikaya IV, 285. Dalam nasehat Beliau di sana disebutkan empat persyaratan dasar agar orang
dapat memperbaiki kondisi ekonomi keluarganya yaitu bahwa pertama, orang hendaknya rajin dan
bersemangat didalam bekerja mencari nafkah. Kedua, hendaknya ia menjaga dengan hati-hati kekayaan
apapun yang telah diperoleh dengan kerajinan dan semangat, tidak membiarkannya mudah hilang atau
dicuri. Orang hendaknya juga terus menjaga cara bekerja yang telah dilakukannya sehingga tidak
mengalami kemunduran atau kemerosotan. Ketiga, berusahalah untuk memiliki teman-teman yang baik,
dan tidak bergaul dengan orang-orang jahat, serta ke empat adalah menempuh cara hidup yang sesuai
dengan penghasilan, tidak terlalu boros dan juga tidak terlalu kikir.
Melaksanakan tuntunan cara hidup yang diberikan oleh Sang Buddha seperti itulah yang akan
mewujudkan kehidupan keluarga menjadi bahagia secara ekonomis. Bila kondisi ekonomi keluarga telah
dapat dicapai sesuai dengan harapan para anggota keluarga tersebut maka untuk mempertahankannya atau
bahkan untuk meningkatkannya lagi dapat disimak Sabda Sang Buddha yang lain dalam Anguttara
Nikaya II, 249 yang menyebutkan bahwa keluarga manapun yang bertahan lama di dunia ini, semua
disebabkan oleh empat hal, atau sebagian dari keempat hal itu. Apakah keempat hal itu? Keempat hal itu
adalah menumbuhkan kembali apa yang telah hilang, memperbaiki apasakyamuni yang telah rusak, makan dan
minum tidak berlebihan, dan selalu berbuat kebajikan.
Harus disebutkan pula disini bahwa kesinambungan adanya semangat bekerja memegang peranan
penting untuk keberhasilan berusaha. Sang Buddha membahas tentang hal ini dalam Khuddaka Nikaya
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
3
2444 yaitu Bekerjalah terus pantang mundur; hasil yang diinginkan niscaya akan terwujud sesuai dengan
cita-cita. Dan bila semangat dapat dipertahankan serta dikembangkan maka tiada lagi kekuatan yang
mampu menghalangi keberhasilannya seperti yang disabdakan Sang Buddha selanjutnya dalam Khuddaka
Nikaya 881, bahwa seseorang yang tak gentar pada hawa dingin atau panas, gigitan langau, tahan lapar
dan haus, yang bekerja dengan jujuh tanpa putus, siang dan malam, tidak melewatkan manfaat yang
datang pada waktunya; ia menjadi kecintaan bagi keberuntungan. Keberuntungan niscaya meminta
bertinggal dengannya.
d. Perkawinan harmonis
Istilah ‘keluarga’ tentulah mengacu pada unsur terpenting pembentuk keluarga yaitu pria dan wanita
yang terikat dalam satu kelembagaan yang dikenal dengan sebutan ‘perkawinan’. Kelembagaan ini akan
terus berkembang dengan lahirnya anak sebagai keturunan. Garis keturunan ini juga akan dapat terus
berlanjut menjadi beberapa generasi penerus keluarga tersebut.
Suami dan istri sebagai unsur pertama pembentuk keluarga tentu menjadi pusat perhatian Sang
Buddha juga. Dalam salah satu kesempatan, Sang Buddha menguraikan tentang empat persyaratan yang
sebaiknya dipenuhi untuk membina perkawinan harmonis dan membentuk keluarga bahagia baik dalam
kehidupan ini maupun sampai pada kehidupan-kehidupan yang akan datang. Uraian mengenai hal tersebut
dapat dijumpai dalam Anguttara Nikaya II, 59 yaitu bahwa jika sepasang suami istri ingin tetap bersama,
baik dalam kehidupan sekarang maupun kehidupan mendatang, dan keduanya mempunyai keyakinan
yang sama, kebajikan yang sama, kemurahan hati yang sama, dan kebijaksanaan yang sama, mereka
akan tetap bersama dalam kehidupan sekarang maupun kehidupan mendatang.
Sang Buddha lebih lanjut menguraikan tugas-tugas yang perlu dilaksanakan oleh suami terhadap
istrinya dan juga sebaliknya. Oleh karena, keluarga bahagia akan dapat dicapai apabila suami dan istri
dalam kehidupan perkawinan mereka telah mengetahui serta memenuhi hak dan kewajibannya masingmasing
seperti yang disabdakan oleh Sang Buddha dalam Digha Nikaya III, 118 yaitu bahwa tugas suami
terhadap istri adalah memuji, tidak merendahkan atau menghina, setia, membiarkan istri mengurus
keluarga, memberi pakaian dan perhiasan. Lebih dari itu, hendaknya disadari pula oleh suami bahwa
dalam Ajaran Sang Buddha, istri sesungguhnya merupakan sahabat tertinggi suami (Samyutta Nikaya
165).
Sedangkan tugas istri terhadap suami adalah mengatur semua urusan dengan baik, membantu sanak
keluarga suami, setia, menjaga kekayaan yang telah diperoleh, serta rajin.
Konsekuensi logis lembaga perkawinan adalah melahirkan keturunan. Dan, Sang Buddha juga
memberikan petunjukNya agar terjadi hubungan harmonis antara orangtua dan anak serta sebaliknya.
Keharmonisan ini juga terwujud apabila masing-masing fihak menyadari dan melaksanakan tugastugasnya.
Untuk itu, dalam kesempatan yang sama Sang Buddha menguraikan tugas anak terhadap orang
tua yaitu merawat, membantu, menjaga nama baik keluarga, bertingkah laku yang patut sehingga layak
memperoleh warisan kekayaan, melakukan pelimpahan jasa bila orangtua telah meninggal. Lebih lanjut
dalam Khuddaka Nikaya 286 disebutkan bahwa Ayah dan ibu adalah Brahma (makhluk yang luhur), Ayah
dan ibu guru pertama juga Ayah dan ibu adalah orang yang patut diyakini oleh putra-putrinya.
Mengingat sedemikian besar jasa serta kasih sayang orangtua terhadap anaknya maka kewajiban anak
di atas sungguh-sungguh tidak dapat diabaikan begitu saja seperti yang telah disebutkan dalam Khuddaka
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
4
Nikaya 33 yaitu bahwa ‘Penghormatan, kecintaan, dan perawatan terhadap ayah serta ibu membawa
kebahagiaan di dunia ini’. Sedangkan dalam Khuddaka Nikaya 393 disebutkan bahwa ‘Anak yang tidak
merawat ayah dan ibunya ketika tua; tidaklah dihitung sebagai anak’. Oleh karena ‘Ibu adalah teman
dalam rumah tangga’ (Samyutta Nikaya 163).
Sedangkan tugas orangtua terhadap anak adalah menghindarkan anak melakukan kejahatan,
menganjurkan anak berbuat baik, memberikan pendidikan, merestui pasangan hidup yang telah dipilih
anak, memberikan warisan bila telah tiba saatnya. Ditambahkan dalam Khuddaka Nikaya 252 bahwa
‘Orang bijaksana mengharapkan anak yang meningkatkan martabat keluarga, serta mempertahankan
martabat keluarga, dan tidak mengharapkan anak yang merendahkan martabat keluarga; yang menjadi
penghancur keluarga’.
Dengan adanya ‘rambu-rambu’ rumah tangga yang diberikan oleh Sang Buddha di atas akan menjamin
tercapainya keselamatan bahtera rumah tangga yang sedang dijalani. Oleh karena itu, kesadaran
melaksanakan Ajaran Sang Buddha tersebut perlu semakin ditingkatkan sehingga akan meningkatkan pula
baik secara kualitas maupun kuantitas keluarga bahagia yang ada dalam masyarakat kita maupun dalam
bangsa dan negara kita.
PENUTUP
Satu kunci sederhana dalam usaha mewujudkan kebahagiaan keluarga adalah dengan selalu mengingat
prinsip Hukum Karma yaitu ‘Sesuai dengan benih yang ditaburkan, demikian pula buah yang akan
dipanennya’. Jadi, apapun yang ingin kita dapatkan dalam kehidupan ini, hendaknya kita laksanakan
dahulu hal tersebut kepada fihak lain.
KEPUSTAKAAN
1. Buddha Vacana, Renungan Harian dari Kitab Suci Agama Buddha, disusun oleh Y.A. Shravasti
Dhammika, Yayasan Penerbit Karaniya, Januari 1993
2. Dhammapada, Yayasan Dhammadipa Arama, Cetakan Kedua, Jakarta, Agustus 1985
3. Navakovada, H.R.H. The Late Supreme Patriarch Prince Vajiranyanavarorasa, Yayasan
Dhammadipa Arama, Cetakan Kedua, Jakarta, Agustus 1989
4. Pepatah Buddhis, perangkum: Prayudh Payutto, pengalih bahasa: Jan Sanjivaputta, LPD Publisher,
Bangkok
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
5
2. KIAT SUKSES BISNIS
DALAM ERA GLOBALISASI
salah satu alternatif
PENDAHULUAN
Globalisasi di berbagai bidang dengan segala dampak positif dan negatifnya telah banyak dibahas
secara umum maupun khusus dalam berbagai forum pertemuan oleh banyak fihak. Menyadari akan hal
tersebut, maka dalam keterbatasan makalah ini fenomena itu tidak akan dibicarakan secara rinci. Hanya
saja, berkenaan dengan era globalisasi tersebut banyak orang menduga bahwa dengan majunya jaman
maka agama akan ditinggalkan oleh para pengikutnya. Dugaan ini sudah berkembang cukup lama, namun
ternyata hal ini tidaklah selalu benar, minimal bila kita berbicara tentang agama Buddha. Hal ini juga
telah diakui oleh ahli teologi Harvey Cox yang menjadi dosen senior di Harvard University. Beliau
menyatakan bahwa gejala ini tidak diduga oleh para peramal 25 tahun yang lalu yang meramalkan bahwa
agama semakin layu karena modernitas. Pernyataan tersebut telah dikutip John Naisbitt dalam
Megatrends 2000 halaman 255.
Ajaran Sang Buddha yang dibabarkan hampir 3000 tahun yang lalu di India oleh Sang Buddha
Gotama ternyata dapat selalu menyesuaikan diri dengan kemajuan jaman. Ajaran Sang Buddha yang kita
maksudkan di sini bukanlah bentuk-bentuk upacara ritual yang sesungguhnya hanyalah bagian dari tradisi
belaka. Ajaran Sang Buddha atau sering disebut dengan BUDDHA DHAMMA adalah ajaran yang
mengantar setiap orang yang melaksanakannya agar dapat hidup bahagia di dunia, terlahir di salah satu
dari dua puluh enam jenis sorga setelah kematiannya dan jika usahanya berhasil maka ia pun akan dapat
mencapai tujuan akhir semua umat Buddha yaitu Nibbana atau Nirwana atau Tuhan Yang Mahaesa di
dunia ini maupun setelah kematiannya.
Dalam menghadapi berbagai tantangan pada era globalisasi ini, khususnya di bidang ekonomi, banyak
ekonom dunia berpendapat bahwa sesungguhnya dalam Buddha Dhamma kita akan dapat menemukan
jawabannya. Salah seorang ekonom kelahiran Jerman yang lebih dikenal sebagai bapak perintis gagasan
teknologi madya, pendiri dan ketua Intermediate Technology Development Group di London, Dr. E.F.
Schumacher, mengungkapkan dalam bukunya Kecil Itu Indah hal. 51 bahwa:
“Penghidupan yang benar” adalah salah satu dari delapan jalan utama di dalam Agama Buddha.
Karena itu jelas bahwa ilmu ekonomi agama Buddha pasti ada.
Konsep ilmu ekonomi agama Buddha (Buddhism Economics) ini telah dilontarkannya pertama kali
pada sebuah ceramah di London pada bulan Agustus 1968. (Warta Ekonomi, hal. 23)
Makalah ini disusun dan disajikan secara sederhana berdasarkan beberapa nasehat yang telah
diuraikan oleh Sang Buddha. Isi tulisan ini diharapkan akan menjadi salah satu alternatif kita bisnis yang
mungkin dapat diterapkan dalam menejemen perusahaan masing-masing dengan penyesuaian seperlunya
agar dapat mewujudkan keberhasilan sesuai dengan sasaran yang hendak dicapai.
PEMBAHASAN
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
6
Telah diuraikan di atas bahwa salah satu tujuan Agama Buddha adalah untuk mendapatkan
kebahagiaan di dunia, maka agar lebih tegas memahami arah pencapaian kebahagiaan duniawi itu
disebutkan dalam Anguttara Nikaya II, 65 bahwa terdapat empat keinginan wajar seorang manusia yang
dapat dicapai yaitu:
1. Keinginan agar dapat menjadi KAYA dan kekayaan yang terkumpul diperoleh dengan cara yang
benar dan pantas.
2. Keinginan agar kita beserta sanak keluarga dan kerabat dapat mencapai KEDUDUKAN SOSIAL
yang tinggi.
3. Keinginan agar memperoleh USIA PANJANG.
4. Keinginan untuk terlahir di (salah satu dari 26 tingkat) SORGA setelah kehidupan ini dengan
memanfaatkan sebaik-baiknya ketiga pancapaian sebelumnya.
Dengan demikian jelas bahwa bisnis di dalam Agama Buddha sangat didukung bahkan dapat
dikatakan memperoleh prioritas. Sukses adalah harapan semua orang asalkan cara yang dipakai tidak
menyalahi aturan kemoralan dan hukum negara.
Sebagian orang berpendapat bahwa kesuksesan adalah faktor kemujuran atau karma baik saja, hal ini
jelas tidak benar seluruhnya. Ilmu sukses halaman 3, dikatakan bahwa jika sukses ditentukan oleh nasib
mujur belaka maka tidak banyak gunanya kita membaca buku tentang orang sukses kecuali hanya untuk
mengagumi nasib mujur yang mereka dapatkan. Alex S. Nitisemito dalam tulisannya mengungkapkan
faktor-faktor yang dapat mendukung kesuksesan seseorang diantaranya ialah mempunyai jiwa perintis,
ulet, tekun, dan berani mengambil resiko. Mereka juga harus mengerti peluang bisnis dan mampu
memanfaatkannya ( halaman 77 ). Kesuksesan memang bukan sesuatu yang turun dari langit tetapi sukses
memang membutuhkan perjuangan. Sama halnya dengan Sang Buddha dalam usahanya mencapai
Kesucian atau Penerangan Sempurna, Beliau memerlukan perjuangan keras bahkan sangat keras!
Kesucian atau Kebuddhaan yang Beliau capai bukanlah karunia dan bukan pula wahyu melainkan hasil
perjuangan yang tidak kenal menyerah.
Dalam Anguttara Nikaya IV, 285 Sang Buddha menjabarkan bahwa keberhasilan usaha kita paling
sedikit tergantung pada empat faktor utama yaitu:
1. UTTHANASAMPADA :
Rajin dan bersemangat di dalam bekerja.
Semangat, menduduki urutan pertama untuk menentukan kesuksesan kita karena pekerjaan kita tidak
akan berhasil bila dikerjakan dengan setengah hati. Unsur dalam semangat adalah keinginan untuk
menjadi orang nomor satu di lingkungan kita ( Warren Avis, hal. 77 ) Selain keinginan menjadi orang
nomor satu, uang, kekuasaan dan status juga dapat memacu semangat kita. Semangat bekerja akan mudah
didapat bila jenis pekerjaan yang dilakukan adalah menjadi kesenangan kita atau kalau dapat bahkan
sejalan dengan hobby atau bakat kita. Dalam menghadapi situasi ekonomi saat ini yang sangat ketat
persaingannya maka kepandaian saja bukanlah satu-satunya jaminan keberhasilan namun
KETRAMPILAN atau KEMAMPUAN KHUSUS menjadi faktor penting menuju kesuksesan, disamping
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
7
KETRAMPILAN atau KEMAMPUAN KHUSUS menjadi faktor penting menuju kesuksesan, disamping
kerja keras, pelatihan, pengalaman dan strategi, tentu saja.
Schumacher juga menyebutkan bahwa Agama Buddha memandang kerja itu paling sedikit
mempunyai tiga fungsi, yaitu:
1. memberi kesempatan kepada orang untuk menggunakan dan mengembangkan bakatnya.
2. agar orang dapat mengatasi egoismenya dengan jalan bergabung dengan orang lain untuk
melaksanakan tugasnya.
3. menghasilkan barang dan jasa yang perlu untuk kehidupan yang layak. ( halaman 53 )
Hal senada juga dikatakan seorang ahli lainnya, Donald H. Bishop dalam tulisannya Is There a
Buddhist Economic Philosophy? yang pada hakekatnya menyatakan bahwa kerja hendaknya dijadikan
sumber kesenangan, kesempatan untuk mengembangkan kreatifitas, sarana untuk mengungkapkan
potensi diri, dan mengembangkan bakat seseorang. Pekerjaan akan menjadi sarana membentuk watak,
memupuk persaudaraan dengan sesama manusia dan juga menyejahterakan kehidupan kita. ( halaman
491 )
2. ARAKKHASAMPADA :
Penuh hati-hati menjaga kekayaan yang telah diperoleh.
Memelihara kesuksesan adalah hal pokok kedua yang kadang diremehkan oleh sebagian orang yang
telah merasa berhasil dalam usahanya. Menjaga kesuksesan di sini termasuk menjaga SISTEM YANG
DIGUNAKAN dan HASIL YANG DIDAPAT serta berusaha untuk lebih meningkatkannya lagi.
Meningkatkan sistem yang dipakai dan sekaligus akan meningkatkan hasil produksi kita dalam
menejemen modern dikenal dengan istilah SWOT – Strength, Weakness, Opportunity, Threat. Hal serupa
juga telah diuraikan caranya oleh Sang Buddha dalam salah satu unsur Jalan Mulia Berunsur Delapan
yaitu DAYA UPAYA BENAR. Evaluasi ini disebutkan sebagai empat cara ( Padhana ) yang terdapat
dalam Anguttara Nikaya II, 16:
a. Sangvarappadhana :
Usaha agar kekurangan yang BELUM dimiliki tidak timbul dalam diri kita, bandingkan dengan
Opportunity.
b. Pahanappadhana :
Usaha untuk menghilangkan kekurangan yang SUDAH dimiliki, bandingkan dengan Weakness.
c. Bhavanappadhana :
Usaha untuk menumbuhkan kelebihan yang BELUM dimiliki, bandingkan dengan Threat.
d. Anurakkhappadhana :
Usaha untuk mengembangkan kelebihan yang SUDAH dimiliki, bandingkan dengan Strength.
Dapat disimpulkan di sini bahwa setelah mencapai keberhasilan suatu usaha hendaknya kita mau
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
8
mencari faktor-faktor yang menyebabkannya dan kemudian berusaha untuk lebih meningkatkannya lagi
sedangkan bila menemui kegagalan pun haruslah ia dijadikan sahabat kita. Hal ini bahkan dikatakan
secara tegas oleh Alan Loy McGinnis bahwa kegagalan itu ibarat persimpangan jalan yang paling penting
menuju kerja yang lebih termotivasi. ( halaman 70 )
3. KALYANAMITTATA :
Memiliki teman yang bersusila
Dalam pengertian Buddhis, teman dan lingkungan yang baik akan memberikan pengaruh cukup besar
untuk kemajuan usaha kita. Teman tersebut akan mampu memberikan ide-ide segar dan dukungan moral
agar kita maju dalam usaha. Digha Nikaya III, 187 memberikan kriteria dasar teman yang dapat
memajukan usaha kita sebagai berikut,
a. teman yang mampu dan mau membantu didalam berbagai cara
b. teman yang simpati di kala suka dan duka
c. teman yang mampu dan mau memperkenalkan kita pada hal-hal yang bermanfaat untuk kemajuan
usaha kita
d. teman yang memiliki perasaan persahabatan yaitu dapat memberikan kritik membangun dan jalan
keluarnya, serta dapat memberikan pujian yang tulus agar memberikan dorongan semangat.
Sedangkan agar dapat memperoleh serta membina teman yang baik dan juga termasuk rekanan kerja
yang sesuai perlu kita melaksanakan :
a. Dana : Kerelaan
b. Piyavaca : Ucapan yang menyenangkan dan halus
c. Atthacariya : Melakukan hal-hal yang berguna untuk orang lain
d. Samanattata : Memiliki ketenangan batin, tidak sombong
( Anguttara Nikaya II, 32 )
4. SAMAJIVITA :
Hidup sesuai dengan pendapatan, tidak boros dan juga tidak kikir
Materi dalam Agama Buddha bukanlah musuh yang harus dihindari, namun ia juga bukan pula
majikan yang harus kita puja. Hendaknya kita bersikap netral terhadap materi serta mampu
mempergunakannya sewajarnya sesuai dengan kebutuhan. Penggunaan materi yang seimbang dilakukan
dengan membagi keuntungan yang didapat dalam beberapa bagian,
25% : digunakan untuk membiayai hidup sehari-hari
50% : dipakai untuk menambah modal usaha
25% : disimpan sebagai cadangan di saat darurat
atau untuk berdana dan kegiatan sosial lainnya.
( Digha Nikaya III, 188 )
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
9
Terlihat di sini bahwa dengan menggunakan rumus di atas, kemewahan dan kekikiran menjadi relatif
sifatnya. Kita tidak akan gampang mengatakan seseorang hidup bermewah-mewah ataupun sebaliknya
kikir dengan hanya melihat sepintas pengeluarannya. Semua pengeluaran hendaknya disesuaikan dengan
pandapatan sehingga dengan demikian pastilah kemajuan ekonomi tercapai. Bahkan sehubungan dengan
hal ini Warren Avis menyatakan bahwa salah satu kesalahan yang dilakukan kebanyakan wirausahawan
ialah kurang mengendalikan pengeluaran (hal. 217) padahal dengan menekan biaya serendah mungkin
akan memaksimalkan keuntungan (hal. 211)
PENUTUP
Uraian singkat di atas sesungguhnya hanyalah merupakan kulit untuk mengenal Buddha Dhamma
dengan lebih dalam. Namun walaupun hanya kulit hendaknya dapat memberikan manfaat positif untuk
kebahagiaan hidup kita.
Pengetahuan akan kita bisnis sukses dengan Buddha Dhamma telah di tangan kita semua, kini tinggal
pada sikap kita sendiri, akankah kita melaksanakan dalam kehidupan kita sehari-hari, khususnya dalam
dunia usaha kita? Teori terbaik pun tidak akan bermanfaat bila kita tidak melakukan dan
melaksanakannya, sama dengan obat manjur tidak bermanfaat kalau si sakit tidak pernah mau
meminumnya. Hal ini telah disabdakan oleh Sang Buddha:
Daripada seribu kata yang tidak berarti, adalah lebih baik sepatah kata yang bermanfaat, yang
dapat memberi kedamaian kepada pendengarnya.
( Dhammapada VIII, 1 )
RENUNGAN :
Tugas yang harus dilaksanakan untuk meningkatkan pancapaian saat ini adalah:
1. Semangat dan kerja keras menghasilkan kekayaan.
2. Perawatan dan perhiasan menambah kecantikan.
3. Melaksanakan pekerjaan pada saat yang sesuai menjaga kesehatan.
4. Persahabatan sejati menumbuhkan kebajikan.
5. Pengendalian indria menjaga kehidupan suci.
6. Menghindari sengketa menumbuhkan persahabatan.
7. Pengulangan menghasilkan pengetahuan.
8. Bersedia mendengar dan bertanya menumbuhkan kebijaksanaan.
9. Mempelajari dan menguji memperdalam Ajaran Kebenaran (Dhamma).
10. Kehidupan yang benar menghasilkan kelahiran di alam-alam sorga.
( Anguttara Nikaya V, 136 )
KEPUSTAKAAN
1. Alan Loy McGinnis, Menumbuhkan Motivasi Memupuk Semangat Memetik Yang Terbaik, Pustaka
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
10
Tangga Jakarta, Cetakan Pertama, 1991.
2. Alex S. Nitisemito, 45 Wawasan Manajer, Grafiti Jakarta, Cetakan Pertama, 1991.
3. E. F. Schumacher, Kecil Itu Indah, LP3ES Jakarta, Cetakan ketiga, September 1981.
4. Edward de Bono, Taktik Kiat & Ilmu Sukses, Binarupa Aksara Jakarta, Cetakan pertama, 1991.
5. John Naisbitt & Patricia Aburdene, Megatrends 2000, Binarupa Aksara Jakarta, Cetakan Pertama,
1990.
6. Kwik Kian Gie & B.N. Marbun, Konglomerat Indonesia, Pustaka Sinar Harapan Jakarta, Cetakan
Keempat, Mei 1991.
7. Prince Vajiranyanavarorasa, Navakovada, Yayasan Dhammadipa Arama Jakarta, Cetakan Kedua,
Agustus 1989.
8. Shravasti Dhammika Bhikkhu, Buddha Vacana, Yayasan Penerbit Karaniya, Januari 1993.
9. Warren Avis, Meraih Peluang Menjadi Yang Pertama, Mitra Utama Jakarta, Cetakan II, 1991.
10.—, Warta Ekonomi, Mingguan Berita Ekonomi & Bisnis, PT Obor Sarana Utama, No. 52/VI/22
Mei 1995.
11.—, Kitab Suci DHAMMAPADA, Yayasan Dhammadipa Arama Jakarta, Cetakan kedua, Agustus
1985.
12.—, Mahabodhi Centenary Commemorative Volume SAMBHASHA, Ministry of Education and
Higher Education, volume 1 No. 2 – 1991.
3. MENINGKATKAN ETOS KERJA
PENDAHULUAN
Manusia pada dasarnya terdiri dari lahir dan batin. Oleh karena itu, sesuai dengan keadaannya,
banyak pula ragam kebutuhan manusia. Secara fisik, kehidupan manusia minimal memerlukan empat
kebutuhan pokok yang terdiri dari sandang, pangan, papan serta obat-obatan. Apabila kebutuhan pokok
ini telah tercukupi, kadang orang masih memerlukan kebutuhan fisik lainnya, seperti misalnya
pendidikan, perhiasan, kendaraan, hiburan dan lain sebagainya yang kesemuanya itu diharapkan dapat
membuat kehidupan fisiknya menjadi lebih baik dan bahagia. Agar dapat mewujudkan semua kebutuhan
itu maka orang kemudian bekerja dan berjuang dalam masyarakat dengan penuh semangat untuk
mendapatkan penghasilan. Makin maju dan berhasil seseorang bekerja serta berkarya, pada umumnya
makin besar pula penghasilan sehingga memungkinkannya untuk dapat mencukupi segala kebutuhan
hidup fisiknya.
Selain kebutuhan fisik tersebut di atas, manusia memerlukan pula pemenuhan kebutuhan batin,
misalnya perhatian, penghargaan, kasih sayang, harapan, cinta, kesenian dan juga agama. Agama yang
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
11
merupakan kumpulan tata cara kehidupan untuk dapat mencapai kebahagiaan duniawi maupun surgawi
diperlukan agar orang memiliki landasan moral dan kemantapan dalam setiap tindakan, ucapan maupun
pikirannya.
Dalam kesempatan ini akan disoroti secara khusus tentang kebutuhan manusia akan agama dan juga
sekaligus dihubungkan dengan kebutuhannya untuk berkarya, terutama dalam bidang ekonomi.
Permasalahannya sekarang, bagaimanakah agama dapat menjadi jembatan penghubung yang serasi
antara pemenuhan kebutuhan badan dengan kebutuhan batin? Permasalahan ini dapat muncul disebabkan
banyak orang beranggapan bahwa ajaran agama cenderung mengekang dan mengendalikan daripada
mendorong seseorang melaksanakan kegiatan ekonomi. Oleh karena itu, tentunya di sini akan muncul
pula pertanyaan penting:
Apakah dalam Ajaran Sang Buddha terdapat uraian yang menganjurkan dan memberikan motovasi
untuk seseorang bekerja giat yang hasilnya adalah pertumbuhan ekonomi?
Jawabnya, ada !
Agama Buddha terdiri dari dua hal pokok yaitu Ajaran Sang Buddha yang telah diberitakan oleh
Sang Buddha sejak hampir tiga ribu tahun yang lalu dan juga kumpulan tradisi yang berkembang sejalan
dengan waktu dan tempat berkembangnya Agama Buddha. Ajaran Sang Buddha berisikan metoda
penyempurnaan tindakan, ucapan serta pikiran seseorang agar terbebas dari ketamakan, kebencian dan
kegelapan batin yang disebabkan karena seseorang tidak menyadari akan kondisi kehidupan yang selalu
berubah.
Umat Buddha pada hakekatnya terdiri dari dua kelompok yaitu para viharawan dan perumah tangga.
Para viharawan tinggal menetap di vihara dan tidak berkeluarga, sedangkan para perumah tangga hidup
bermasyarakat dan bekerja serta berkeluarga. Sejak Sang Buddha masih hidup, walaupun Beliau
termasuk viharawan (bhikkhu), Beliau tidak pernah menjadikan pekerjaan, harta dan kekayaan sebagai
musuh kehidupan beragama. Beliau justru menyadari bahwa apabila kondisi ekonomi cukup, batin
seseorang akan cenderung tenang sehingga ajaran agama pun akan semakin mudah diterima serta
diterapkan dalam kehidupan sehari-hari agar dapat dicapai hasil maksimal. Oleh karena itu, terdapat tiga
tujuan hidup seorang umat Buddha yaitu pertama, ia mendapatkan hidup di dunia dengan tenang dan
bahagia tercukupi kebutuhan lahir batinnya. Kedua, ia dapat terlahir di salah satu dari dua puluh enam
tingkat surga setelah kehidupan ini karena banyaknya kebajikan yang telah dilakukan selama hidupnya.
Dan, ketiga, akhirnya ia mencapai kebahagiaan sejati, tidak terlahirkan kembali, mencapai Nirvana,
Tuhan Yang Mahaesa.
Dalam makalah ini hanya akan dibicarakan tentang Ajaran Sang Buddha yang berkenaan dengan
usaha meningkatkan etos kerja agar dapat tercapai pula peningkatan produktivitas sehingga tercapai
kebahagiaan duniawi lahir dan batin.
PEMBAHASAN
Telah disebutkan di atas bahwa salah satu dari tiga tujuan hidup seorang umat Buddha adalah
memperoleh kebahagiaan duniawi. Disebutkan pula di dalam kitab Anguttara Nikaya II, 65 bahwa
terdapat empat keinginan kita yang dapat dicapai di dunia:
1. Semoga saya menjadi kaya dengan cara yang benar dan pantas.
2. Semoga saya, sanak keluarga dan kawan-kawan dapat mencapai kedudukan sosial yang tinggi.
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
12
3. Semoga saya dapat berusia panjang.
4. Semoga saya dapat terlahir di surga setelah kehidupan ini berakhir.
memperhatikan bentuk kebahagiaan duniawi no. 1 di atas maka umat Buddha pastilah dapat dan
diperbolehkan mengumpulkan kekayaan seberapapun yang disukainya asalkan semua kekayaannya itu
diperoleh dengan cara yang benar dan pantas. Bekerja giat dan penuh semangat serta bersikap jujur, setia
pada pekerjaan maupun atasan itulah sikap pokok yang harus dimiliki dan ditumbuhkan. Kitab
Vibhangga 216 & 413 menyebutkan bahwa agar dapat bekerja giat, ulet dan bersemangat dibutuhkan
minimal empat syarat yaitu:
1. CHANDA : Kepuasan dan kegembiraan di dalam mengerjakan hal-hal yang sedang
dikerjakan.
Langkah awal yang amat penting dalam rangka meningkatkan produktivitas adalah menentukan jenis
pekerjaan kita. Memilih pekerjaan selain dibutuhkan kecerdasan tertentu untuk melaksanakan pekerjaan
itu hendaknya dipikirkan pula bakat atau hobby yang dimiliki. Menyesuaikan pekerjaan dengan hobby
atau kesenangan ini perlu. Apabila kita senang dengan pekerjaan itu, kita akan selalu gembira dan
bersemangat untuk mengerjakannya. Segala bentuk kesulitan yang muncul darinya akan menjadi
tantangan yang menarik dan sama sekali bukan merupakan hambatan. Kegembiraan yang dirasakan
bukan di awal ataupun akhir pekerjaan, tetapi justru pada saat menghadapi dan menyelesaikan pakerjaan
itu. Pada umumnya orang hanya merasa gembira ketika di awal ataupun akhir pekerjaan. Pada awalnya,
mereka membayangkan keindahan hasil yang akan dicapainya. Pada akhir pekerjaan, mereka merasa
puas bila berhasil dan kecewa bila mengalami kegagalan. Pada saat proses pelaksanaan pekerjaan itu
berlangsung, mereka kadang malah menjadi segan, bosan untuk mengerjakannya. Tidak jarang, mereka
kemudian bahkan menyerah sebelum kalah karena merasa terlalu lambat hasil yang hendak diraihnya.
Padahal hasil pekerjaan itu adalah akibat langsung dan sepadan dengan usaha yang telah kita kerjakan
dengan penuh keuletan serta kegembiraan itu.
2. VIRIYA : Usaha yang bersemangat di dalam mengerjakan sesuatu
Hobby dan kesenangan menjadikan kegembiraan dalam melaksanakan tugas. Kegembiraan akan
menimbulkan semangat. Semangat memunculkan keuletan dalam berusaha. Keuletan akan mewujudkan
hasil yang memuaskan. Hasil yang memuaskan akan membahagiakan diri kita secara lahir dan batin.
Kebahagiaan atas keberhasilan tersebut dapat juga dirasakan oleh lingkungan kita, keluarga, atasan dan
masyarakat luas, sejalan dengan jenis pekerjaan yang kita lakukan. Itulah proses wajar yang akan muncul
dalam diri kita bila pelaksanaan pekerjaan telah diawali dengan cara yang tepat.
Apabila ternyata kita tidak berhasil mendapatkan jenis pekerjaan yang sesuai dengan hobby kita,
untuk menggantikan faktor pendorong yang amat penting ini, kita dapat segera menetapkan tujuan hidup
kita. Tujuan hidup inilah yang telah kita sadari menjadi alasan kuat untuk kita bekerja. Kelemahan,
kemalasan dan hilangnya semangat kerja kita dapat dikendalikan dengan selalu memotivasi diri, memacu
diri kita untuk selalu ingat akan tujuan hidup yang belum tercapai.
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
13
Tujuan hidup yang paling pertama dan utama adalah kecukupan kebutuhan pokok. Kita hendaknya
menetapkan ukuran “cukup” itu terlebih dahulu. Ukuran itulah yang akan menjadi sasaran sementara kita.
Bila telah tercapai, kita dapat meninjau kembali dan meningkatkan tujuan kita tersebut. Batas akhir
sasaran sementara ini tergantung pada tingkat kematangan berpikir setiap orang. Sangat relatif.
Apabila tujuan keduniawian dirasa telah cukup, kita dapat mulai mengimbanginya dengan
memikirkan pula tujuan surgawi. Fasilitas untuk menentukan tujuan surgawi lengkap dengan rumusan
usaha untuk mencapainya adalah pokok ajaran yang telah disediakan oleh lembaga keagamaan. Tujuan
surgawi dapat dicapai dengan, salah satunya, melaksanakan perbuatan baik. Melaksanakan kebaikan
dapat mempergunakan sebagian hasil yang telah kita dapatkan dari pekerjaan kita. Hasil ini dapat berupa
materi maupun non-materi.
Pada titik inilah kebutuhan hidup lahir dan batin dapat terpenuhi. Disini pulalah kebutuhan lahir dan
batin dapat saling mendukung. Pekerjaan dan agama walaupun dua bidang yang berbeda, masing-masing
mampu saling melengkapi. Satu bidang akan memberikan semangat untuk lebih giat melaksanakan
bidang yang lainnya.
3. CITTA : Memperhatikan dengan sepenuh hati hal-hal yang sedang dikerjakan tanpa
membiarkan begitu saja.
Karena senang dengan pekerjaan yang sedang dilakukannya maka muncullah padanya semangat,
ketahanan dan ketekunan. Tekun dan rajin mengerjakan sesuatu akan menimbulkan konsentrasi.
Konsentrasi dalam bekerja adalah kemampuan untuk menghilangkan bentuk-bentuk pikiran yang
mungkin dapat menyimpangkan diri kita dari tujuan pekerjaan semula. Perhatian dan kewaspadaan
terhadap pekerjaan merupakan sikap yang akan menjauhkan diri kita dari kelalaian, kecerobohan dan
melewatkan peluang mencapai keberhasilan. Perhatian serta kewaspadaan juga menjaga kita agar tidak
mudah berpaling pada hal-hal lain yang berada di luar lingkup pekerjaan. Dengan demikian, akhirnya
produktivitas akan dapat ditingkatkan
4. VIMANGSA : Merenungkan dan menyelidiki alasan-alasan dalam hal-hal yang sedang
dikerjakan.
Perenungan dan penyelidikan tentang pekerjaan yang sedang dilakukan berguna untuk menambah
potensi kerja yang sudah ada dan sekaligus untuk meningkatkan diri di masa depan. Keberhasilan dan
kekurangan yang didapati saat ini berusaha dievaluasi dari segala sudut pandang. Evaluasi ini dapat
menimbulkan ide baru yang berhubungan dengan pekerjaan yang sedang dikerjakan. Pekerjaan kita
sebenarnya dapat mengundang banyak pendapat, gagasan, ide baru yang pada awalnya tidak tampak
mata tetapi baru tampak jelas apabila dilakukan perenungan atau penyelidikan yang seksama
terhadapnya. Makin luas wawasan renungan serta penyelidikan kita, makin lebar ide dan gagasan yang
dapat dijangkau dalam bentuk pekerjaan apapun. Pendirian anak perusahaan yang saling mendukung
dengan perusahaan induk adalah salah satu contoh kasus ini.
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
14
Dalam kitab Anguttara Nikaya II, 16 membagi evaluasi menjadi dua bagian yaitu:
1. Melihat diri sendiri:
Pahanappadhana : Usaha rajin untuk menghilangkan keadaan buruk yang telah timbul.
Anurakkhappadhana : Usaha rajin untuk menjaga keadaan baik yang telah timbul.
2. Melihat orang lain:
Sangvarappadhana : Usaha rajin untuk mencegah kemungkinan timbulnya keadaan buruk (pada diri
kita).
Bhavanappadhana : Usaha rajin untuk menimbulkan keadaan baik dalam diri sendiri (dengan belajar
dari orang lain).
PENUTUP
Peningkatan produktivitas kerja memang memerlukan beberapa kondisi. Namun, kondisi batin kita
sendiri adalah yang paling penting. Apabila kita menyenangi sesuatu jenis pekerjaan maka pelaksanaan
pekerjaan itu akan menyenangkan diri kita. Sebaliknya, bila kita sudah tidak menyukainya, walaupun
orang lain mengatakan pekerjaan itu baik, kita tidak akan tertarik. Memang, sesungguhnya diri sendirilah
yang akan menentukan nasib kita sendiri. Kebahagiaan dan penderitaan adalah karena diri sendiri,
tepatnya, karena pikiran kita sendiri. Pikiran itulah yang mempengaruhi kita, bukan fihak lain. Oleh
karena itu, sebagai penutup, sebaiknya kita renungkan Sabda Sang Buddha dalam:
*Dhammapada XII, 4:
Diri sendiri sesungguhnya adalah pelindung bagi diri sendiri, karena siapa pula yang dapat menjadi
pelindung bagi dirinya? Setelah dapat mengendalikan dirinya sendiri dengan baik, maka ia akan
memperoleh perlindungan yang sungguh amat sukar diperoleh.
*Dhammapada I, 1, 2:
Pikiran adalah pelopor dari segala sesuatu, pikiran adalah pemimpin, pikiran adalah pembentuk. Bila
seseorang berbicara atau berbuat dengan pikiran jahat (ataupun) baik maka penderitaan (ataupun)
kebahagiaan akan mengikutinya.
KEPUSTAKAAN
1. Dawam Rahardjo, M, Etika Ekonomi dan Manajemen, PT Tiara Wacana Yogya, Cetakan Pertama,
Mei 1990.
2. Dhammika, Ven.S., Permata Dhamma Yang Indah, Mutiara Dhamma, Bali, Cetakan Pertama, Mei
1995.
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
15
3. Jotidhammo, Bhikkhu, Membangun Etos Kerja, Vidyasena, Yogyakarta.
4. Vajiranyanavarorasa, Prince, Navakovada, Yayasan Dhammadipa Arama, Jakarta, Cetakan Kedua,
Agustus 1989.
5. —, Dhammapada, Kitab Suci, Yayasan Dhammadipa Arama, Jakarta, Cetakan Kedua, Agustus
1985.
4. MENGATASI STRESS
DENGAN AGAMA BUDDHA
PENDAHULUAN
Kemajuan jaman ibarat pisau bermata ganda. Di satu sisi ia memberikan kemudahan hidup bagi
masyarakat yang telah siap sehingga dapat memanfaatkannya. Di sisi yang lain sesungguhnya ia pun
dapat memberikan akibat negatif untuk mereka yang belum siap mental menghadapi perubahan
lingkungan yang sedemikian cepat. Ada tuntutan-tuntutan jaman dan konflik-konflik yang harus dihadapi
seseorang untuk memenuhi tuntutan jaman itu akhirnya dapat menjerumuskan orang yang lemah
pengertian batinnya pada kondisi stress.
Hakekat dari pengertian batin sebagai bekal yang paling pokok dalam menghadapi dampak negatif
kemajuan jaman ini adalah memiliki kemampuan melihat hidup sebagaimana adanya, bahwa hidup tidak
kekal dan hanyalah proses belaka. Pengertian ini biasanya telah dimengerti oleh hampir setiap orang
secara teoritis tetapi pada kenyataannya orang jarang siap mental bila menghadapi perubahan yang terjadi
dalam hidupnya.
Dalam usaha menyesuaikan antara pengertian batin (baca: teori) yang dimiliki dengan penerapannya
pada kehidupan yang sesungguhnya inilah peranan Agama Buddha diperlukan. Agama Buddha adalah
gabungan antara tradisi penghormatan kepada Sang Guru Agung, Buddha Gotama, dengan Ajaran Luhur
Sang Buddha yang berisikan kiat-kiat untuk menghadapi kenyataan hidup yang kadang tidak sesuai
dengan yang diharapkan. Sedangkan tujuan Agama Buddha secara umum adalah agar orang yang
mengikuti dan melaksanakan Ajarannya akan memperoleh kebahagiaan duniawi, surgawi dan sebagai
tujuan tertinggi adalah tercapai kebebasan mutlak yaitu Nibbana (=Nirwana) sebagai Tuhan Yang
Mahaesa dalam pengertian Agama Buddha.
PEMBAHASAN
Pengertian batin untuk melihat hidup sebagaimana adanya ternyata lebih mudah diucapkan dan
dinasehatkan kepada orang lain daripada untuk membantu diri kita sendiri dalam mengatasi kenyataan
hidup yang kadang tidak sesuai dengan harapan. Bila menjumpai orang lain yang sedang menderita, kita
akan lebih mudah menjadi penasehat yang tampaknya amat bijaksana untuk membantu orang tersebut
agar mampu menerima kepahitan hidup. Sebaliknya, bila tiba giliran kita yang menerima penderitaan
akibat perubahan yang tidak diinginkan, kadang nasehat tulus dari seorang kawan dapat dianggap sebagai
pelecehan atas kondisi yang sedang kita alami.
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
16
Untuk mengubah pengertian benar yang masih teoritis menjadi praktis itulah Sang Buddha dalam
berbagai kesempatan sepanjang hidup Beliau telah menjelaskannya kepada para umatNya tentang
tahapan-tahapan yang harus dilakukan. Bila tahapan ini diikuti sungguh-sungguh maka hasil nyata yang
dapat dialami sebagai awal pencapaian adalah hidup bahagia dan bebas dari stress. Kebahagiaan awal ini
kemudian dapat dilanjutkan untuk dapat mencapai bentuk-bentuk kebahagiaan yang lebih tinggi sehingga
akhirnya tercapailah kebahagiaan tertinggi yaitu Tuhan Yang Mahaesa (=Nibbana/Nirwana).
Secara ringkas, tahapan-tahapan tersebut dapat diuraikan sebagai berikut:
TAHAP PERTAMA :
SUMBAR STRESS ADALAH KEINGINAN
Manusia hidup pasti tidak akan pernah terlepas dari keinginan. Memiliki keinginan adalah wajar sejauh
kita tidak menjadi budak keinginan kita sendiri. Oleh karena itu, keinginan dapat menjadi salah satu
sumber stress. Stress dapat timbul bila orang bersikap terlalu kaku pada keinginannya sendiri tanpa
memiliki kesadaran bahwa kadang orang harus menyesuaikan diri antara keinginan dengan kenyataan
yang dihadapi. Dengan kata lain, orang sering tidak siap dan tidak berkeinginan menghadapi perubahan.
Padahal, setiap saat dan di setiap tempat ada kemungkinan orang akan mengalami perubahan. Perubahan
dalam hidup ini dapat merupakan perubahan ke arah yang menggembirakan ataupun sebaliknya.
Menghadapi perubahan yang menggembirakan, orang tidak akan mempermasalahkan seperti bila sedang
menghadapai perubahan yang tidak menyenangkan. Dalam masalah ini, perubahan yang dimaksud adalah
perubahan yang membuat orang tidak bahagia karena tidak sesuai dengan keinginannya. Perubahan dapat
dirasakan mengarah pada hal yang tidak membahagiakan karena disebabkan oleh niat orang untuk tidak
ingin berkumpul dengan yang tidak disenangi dan berpisah dengan yang dicinta. Perubahan ini terjadi
dalam bentuk yang seluas-luasnya, misalnya dalam hubungan dengan sesama manusia, dengan benda
maupun dengan suasana serta masih banyak yang lainnya. Stress muncul karena orang tidak ingin melihat
perubahan ke arah yang tidak menggembirakan itu terwujud sebagai kenyataan. Orang bahkan ingin
memaksakan kenyataan seperti keinginannya. Tentunya hal ini tidaklah mungkin dapat terjadi.
Pada dasarnya terdapat dua macam keinginan yang dominan dalam kehidupan ini yaitu ingin selalu
bersama dengan hal-hal atau kondisi yang menyenangkan dan yang lainnya adalah ingin tidak pernah
menjumpai hal-hal atau kondisi yang tidak menyenangkan. Tentu saja bila kedua macam keinginan ini
dapat terpenuhi maka bahagialah kehidupan orang tersebut. Namun, karena hidup selalu berubah maka
orang kadang, kalau tidak dapat dibilang sering, mengalami kekecewaan. Bila kekecewaan ini bertambah
banyak kuantitas maupun kualitasnya maka stress dan akibat-akibat negatif lainnya akan muncul.
Dewasa ini masalah stress dan akibatnya serta juga cara-cara menanggulanginya telah ramai
dibicarakan di seluruh dunia. Banyak ahli menuliskan pendapatnya tentang stress. Salah satu diantaranya
adalah Peter G. Hanson. Menurut hasil penelitian Hanson, beberapa di antara sumber stress dalam
masyarakat adalah terutama karena memiliki kondisi yang tidak seimbang pada bidang-bidang keuangan,
pribadi, kesehatan dan pekerjaan. Hanson mengartikan keuangan sebagai kondisi memiliki ketrampilan
kerja yang dapat dijual, memiliki cukup uang untuk mencapai tujuan, dan jaminan keuangan jika nanti
terserang penyakit, resesi, atau kehilangan pekerjaan. Pribadi adalah berarti memiliki teman sejati (tidak
perlu banyak) dan keluarga, misalnya perkawinan atau hal yang serupa. Kesehatan yang dimaksudkan
adalah kesehatan lahir batin yang dinyatakan oleh dokter dan bukan pendapat pribadi. Sedangkan
pekerjaan berarti adalah tampil efisien dengan integritas dan mendapatkan rasa hormat dari lingkungan,
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
17
dalam hal ini apabila sebagai seorang pelajar berarti segi pendidikan.
Bila orang mengalami perubahan atau kegagalan pada salah satu atau lebih dari keempat hal di atas
maka ia memiliki potensi untuk mengalami stress, kecuali bila pengertian batinnya telah matang.
TAHAP KEDUA :
KEINGINAN DAPAT DIKENDALIKAN
Apabila sumber stress diketahui maka sesungguhnya jalan untuk mengatasinya telah terjawab
setengahnya. Telah disadari bahwa keinginan yang tidak fleksibel justru akan menjerumuskan seseorang
ke dalam jurang stress. Semakin kukuh keinginan seseorang, semakin besar pula kemungkinan stress yang
akan dihadapinya. Untuk itulah, orang perlu memiliki wawasan berfikir bahwa dalam hidup ini sering
keinginan tidak dapat menjadi kenyataan sedangkan kenyataan tidak jarang amat berbeda dari keinginan
yang dimiliki. Wawasan ini berguna untuk melunakkan keinginan sehingga akhirnya dapat diubah dan
disesuaikan dengan kenyataan. Bila keinginan telah sesuai dengan kenyataan maka stress pun akan dapat
dihalau jauh-jauh dari hidup ini.
TAHAP KETIGA :
CARA MENGENDALIKAN KEINGINAN
Untuk mengendalikan keinginan agar stress dapat diusir dari kehidupan ini, ada beberapa langkah
dalam Agama Buddha yang harus ditempuh, yaitu:
a. Kerelaan
Dalam Agama Buddha, kerelaan atau keikhlasan meliputi dua macam yaitu kerelaan materi dan nonmateri.
Kerelaan materi akan lebih mudah dilakukan karena lebih kelihatan secara indriawi. Kerelaan
materi juga menjadi awal untuk mencapai tahap yang lebih tinggi lagi. Kerelaan materi dapat berbentuk
bantuan sandang, pangan, papan, obat-obatan maupun keuangan.
Kerelaan non-materi atau kerelaan batin agak lebih sulit dilakukan. Kerelaan non-materi dapat
dikatakan sebagai bentuk kerelaan yang lebih tinggi daripada kerelaan materi. Kerelaan ini membutuhkan
sikap mental untuk tidak mementingkan diri sendiri. Memiliki sikap mental mengharapkan semoga semua
makhluk hidup berbahagia. Memperhatikan sekeliling dan siap membantu mereka dengan tenaga, ucapan
maupun pikiran yang dimiliki. Beberapa bentuk kerelaan non-materi adalah nasehat, pengendalian diri
dan peka pada kondisi lingkungan.
Melaksanakan kedua bentuk kerelaan di atas secara bersama-sama akan menumbuhkan kebahagiaan
dalam hati si pelaku. Perasaan menjadi lebih ringan dan bahagia karena mempunyai ingatan bahwa
dirinya telah mampu mengisi kehidupan ini dengan sesuatu yang berguna yaitu ‘melakukan perbuatan
baik’ kepada fihak lain secara aktif. Kebahagiaan yang muncul karena orang telah mampu mengatasi
dirinya ataupun keinginannya sendiri untuk mengembangkan rasa kebersamaan di jaman orang tidak lagi
terlalu memperhatikan lingkungannya. Perasaan ini akan menambah semangat hidup dan ketenangan
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
18
batin serta dapat membebaskan diri dari stress.
b. Kemoralan
Kemoralan adalah usaha mencegah berkembangnya bahkan -kalau dapat- menghilangkan perbuatan
atau kebiasaan buruk yang telah dimiliki dan berusaha agar diri sendiri tidak melakukan keburukan yang
telah dilakukan oleh orang lain.
Kemoralan juga akan memberikan ketenangan batin karena kemoralan menjaga segala perbuatan yang
dilakukan lewat badan, ucapan dan pikiran agar ‘terbebas dari kesalahan’. Manusia pada dasarnya
berhasrat untuk melaksanakan segala bentuk keinginannya baik keinginan luhur maupun tidak baik.
Namun dengan pengertian akan kemoralan maka orang kemudian akan mampu memilih perbuatan yang
pantas dilakukan dari hal-hal yang tidak sesuai dengan kondisi lingkungan maupun ukuran kemoralan
yang lainnya. Semakin tepat pilihannya, semakin diterima pula seseorang dalam lingkungannya, semakin
besar pula keyakinan pada dirinya sendiri bahwa ia ‘terbebas dari kesalahan’.
Bila keinginan telah terbiasa dikendalikan, maka bila dalam kehidupan ini orang menjumpai
kenyataan yang bertentangan dengan keinginannya, ia akan dengan lapang dada dan penuh pengertian
akan mampu menerima kenyataan tersebut. Ia tenang menghadapi kenyataan.
Dalam pengertian Agama Buddha, apabila kerelaan adalah unsur aktif untuk berbuat kebaikan maka
kemoralan adalah unsur negatif yaitu mencegah kejahatan. Kedua unsur ini masing-masing bekerja aktif
untuk mengendalikan keinginan seseorang, menundukkan keinginan seseorang. Kedua unsur ini tidak
dapat dipisahkan satu dengan lainnya karena mereka bekerja saling melengkapi untuk mencapai tujuan
yang sama, hidup bahagia dan bebas dari stress sebagai awal pencapaian yang lebih tinggi. Dengan
demikian, umat Buddha selalu dianjurkan untuk melaksanakan kedua hal pokok ini.
Dalam menyimpulkan hasil penelitiannya Dr. Claire Weekes menyatakan bahwa menganut salah satu
agama tertentu dapat mencegah serta mengatasi stress disamping memiliki pekerjaan yang sesuai dan
keberanian dalam menghadapi resiko hidup.
c. Ketenangan batin
Langkah yang ketiga ini digunakan untuk mengatasi stress langsung dari sumbernya yaitu pikiran.
Dalam pikiran itulah terletak bermacam-macam keinginan. Ketenangan batin dicapai melalui latihan
meditasi. Meditasi dapat digunakan untuk mengendapkan dan menyusun segala bentuk keinginan dalam
latihan berpikir dengan benar. Manusia mampu melatih setiap gerakan badan dan ucapan sesuai dengan
kemauan, demikian pula terhadap pikiran. Sarana melatih pikiran itulah yang disebut dengan meditasi.
Meditasi mengarahkan batin seseorang untuk dapat menyadari bahwa hidup adalah saat ini, bukan masa
lalu maupun masa yang akan datang. Pada masa lalu orang pernah hidup tetapi sudah tidak hidup, di masa
datang orang akan hidup tetapi belum hidup; di masa ini, saat inilah orang hidup dan sedang hidup. Bila
batin telah mencapai tahap ini, batin akan mampu memisahkan antara keinginan yang diperlukan saat ini
dari keinginan yang dapat ditunda atau bahkan keinginan yang perlu dihilangkan. Dengan demikian, maka
orang akhirnya dapat menundukkan keinginannya sendiri dan terbebaslah ia dari stress.
Pada hakekatnya meditasi adalah menyadari segala sesuatu yang sedang dilakukan, diucapkan dan
terutama segala yang dipikirkan. Meditasi bukanlah berdoa, mengatur pernafasan maupun mengosongkan
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
19
pikiran. Dalam melaksanakan meditasi dibutuhkan beberapa persyaratan dasar yaitu posisi tubuh yang
benar, waktu meditasi yang sesuai, tempat meditasi yang memenuhi persyaratan, obyek meditasi yang
cocok dan juga guru yang mampu mengarahkan meditasi sesuai dengan tujuan yang hendak dicapai.
Bila ketenangan batin tercapai maka stress pun tidak mempunyai kesempatan muncul dalam
kehidupan ini. Dr. Vernon Coleman juga mengarahkan para pasien stress-nya untuk melakukan relaksasi
terutama dengan meditasi walaupun tidak harus mengikuti satu bentuk institusi tertentu.
d. Kebijaksanaan
Kemampuan meditasi bukan hanya untuk menghasilkan ketenangan batin saja tetapi dapat
dikembangkan ke arah pengertian batin yang hendak dicari sebagai obat tertinggi dalam menanggulangi
stress.
Menurut Sang Buddha, ada dua macam kebijaksanaan yaitu kebijaksanaan duniawi yang berupa teori dan
kebijaksanaan mutlak yaitu tercapainya tujuan tertinggi dalam Agama Buddha, Nibbana/Nirwana.
Kebijaksanaan duniawi adalah pengertian dasar bersifat filosofis dan teoritis untuk mendorong
pelaksanaannya agar orang dapat membuktikan kebenarannya. Apabila telah dilaksanakan maka setahap
demi setahap orang akan mendekati tujuan akhir yaitu kebijaksanaan mutlak.
Pencapaian kebijaksanaan mutlak dengan melatih ketenangan batin berpandangan terang. Sasaran
latihan ketenangan batin tahap akhir ini adalah agar orang setelah mampu memisahkan antara keinginan
yang pokok dan sampingan, kini di arahkan untuk menyadari bahwa keinginan itulah yang menjadi dasar
ketidakpuasan dalam hidup ini. Keinginan itu pulalah yang menjadi salah satu sebab munculnya stress
dalam hidup ini. Sedangkan sumber keinginan adalah karena tidak menyadari bahwa hidup akan selalu
berubah dan hanyalah proses. Tahap ini menjadi tahap akhir dan menjadi tahap tertinggi dalam Agama
Buddha. Untuk menguraikan tahapan ini membutuhkan suatu latihan dasar dari ketiga tahap sebelumnya,
oleh karena itu dalam kesempatan ini tahap terakhir ini hanya diuraikan secara singkat untuk memberikan
gambaran sepintas dahulu. Dalam kesempatan lain, mungkin akan dibicarakan secara khusus dan
mendalam.
Sesungguhnya bila hanya untuk mengatasi stress saja ketiga tahap di atas sudah lebih dari cukup. Bila
hendak mengatasi masalah hidup yang sesungguhnya yaitu untuk mencapai Tuhan Yang Mahaesa
(=Nibbana/Nirwana) maka tahap keempat adalah tahap yang harus dilaksanakan.
PENUTUP
Istilah ‘stress’ kelihatannya baru muncul dalam beberapa dekade belakangan ini, tetapi sesungguhnya
sejak jaman Sang Buddha hidup bahkan mungkin jauh sebelumnya itu kondisi stress ini telah dialami
umat manusia. Oleh karena itu, Ajaran Sang Buddha bukan hanya berisikan petunjuk untuk
mengembangkan kebahagiaan yang telah dimiliki, namun juga berisikan kiat-kiat untuk memperbaiki
situasi lahir batin yang sedang dihadapi. Apabila kondisi lahir batin dapat diselaraskan dengan kenyataan
hidup, maka terbebaslah orang dari stress.
Kini, pengertian untuk mengatasi stress sebagai fenomena era globalisasi dan teknologi telah
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
20
diberikan, tinggal dilaksanakan. Sesungguhnya menurut Sabda Sang Buddha:
Walaupun seseorang hidup seratus tahun, tetapi tidak dapat melihat timbul dan tenggelamnya segala
sesuatu yang berkondisi, sesungguhnya lebih baik kehidupan sehari dari orang yang dapat melihat timbul
dan tenggelamnya segala sesuatu yang berkondisi.
( DHAMMAPADA VIII, 14 )
KEPUSTAKAAN
1. Dhammapada, Yayasan Dhammadipa Arama, Cetakan Kedua, Jakarta, Agustus 1985.
2. Mengatasi Stress, Dr. Claire Weekes, Kanisius, Cetakan Pertama, Yogyakarta, 1991.
3. Navakovada, H.R.H. The Late Supreme Patriarch Prince Vajiranyanavarorasa, Yayasan
Dhammadipa Arama, Cetakan Kedua, Jakarta, Agustus 1989.
4. Nikmatnya Stress, Peter G. Hanson, M.D., Arcan, Cetakan Kedua, Jakarta, 1991.
5. Stress dan Lambung Anda, Dr. Vernon Coleman, Arcan, Cetakan Keempat, Jakarta, 1991.
5. TEKNIK CERAMAH
PENDAHULUAN
Memberikan ceramah Dhamma atau Dhammadesana adalah merupakan hal yang tidak akan pernah
dapat dihindari dari kehidupan seorang bhikkhu, samanera, maupun para pemuka umat Buddha di
Indonesia. Banyak orang stress bila tiba saatnya diminta memberikan Dhammadesana. Sesungguhnya
stress dapat digunakan sebagai pendorong agar kita lebih siap menghadapi segala kemungkinan. Para ahli
pidato, bintang film dan pemain drama yang banyak pengalaman pun tidak terbebas dari rasa yang wajar
ini. Mereka tetap mengalami jantung berdebar, keringat dingin, telapak tangan dan kaki berkeringat,
bahkan tidak jarang muncul keinginan buang air secara tiba-tiba. Sebenarnya berceramah dan berbicara
ngobrol tidaklah banyak berbeda untuk si pembicara, perbedaan hanya pada jumlah pendengarnya saja.
Oleh karena itu, justru stress diperlukan. Kita hendaknya bisa memanfaatkan stress untuk keberhasilan
Dhammadesana kita.
PEMBAHASAN
Bila stress telah menjadi sahabat akrab kita maka sekarang saatnya kita menyiapkan Dhammadesana.
Persiapan hendaknya memperhatikan beberapa hal :
1. Rumuskan SATU TUJUAN sesuai dengan KEBUTUHAN pendengar.
2. Tentukan STRUKTUR PRESENTASI.
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
21
3. Perhatikan FAKTOR PENDUKUNG keberhasilan Dhammadesana.
1. MERUMUSKAN TUJUAN
Mendahului segala bentuk persiapan adalah menentukan tujuan kita memberikan Dhammadesana.
Tujuan hendaknya hanya satu dan hal itu menjadi kebenaran yang jelas, diakui dan dianggap benar oleh
pendengar. Lebih baik lagi, bila tujuan kita adalah untuk memberikan pedoman hidup yang sesuai dengan
Ajaran Sang Buddha, misalnya manfaat melaksanakan Pancasila Buddhis. Semakin banyak tujuan yang
hendak dicapai, semakin bingung pula pendengar untuk mengikuti nasehat dan petunjuk kita.
2. STRUKTUR PRESENTASI
Dhammadesana hendaknya diawali dengan pembacaan Vandana dan kemudian menyebutkan
beberrapa kalimat yang diambil dari Dhammapada atau dari lain sumber yang akan kita jadikan topik
pembicaraan kita. Kalimat Dhammapada dapat diucapkan dalam bahasa Pali atau dalam bahasa
Indonesia, tergantung pendengarnya.
Kalimat-kalimat pembuka haruslah dibuat semenarik mungkin agar pendengar merasa dekat dengan
kita. Pada kesempatan ini, dapat disebutkan sebagian nama-nama orang penting yang hadir. Perlu
dinyatakan pula rasa bahagia kita dapat bertemu dengan mereka pada saat itu. Katakan pula manfaat
mereka mendengarkan Dhammadesana yang akan dibawakan.
Uraian Dhamma haruslah diberikan secara berurutan dan bertahap. Gambarkanlah dengan kata-kata
indah sehingga membentuk bayangan dalam tiap pendengar. Selipkan humor segar yang berhubungan
dengan topik pembicaraan. Hindari humor yang porno dan kasar serta menyinggung pribadi orang.
Tambahkan dalam setiap tahap pembicaraan dengan contoh-contoh nyata yang ada dalam kehidupan
sehari-hari. Contoh ini membantu umat merasakan kedekatan antara topik bahasan dengan kehidupan
mereka sendiri.
Ekspresi wajah amat mempengaruhi keberhasilan Dhammadesana. Usahakan wajah kita dapat lebih
banyak tersenyum kepada pendengar. Wajah hendaknya lebih sering menghadap pendengar daripada
menunduk. Mata juga perlu sering kontak dengan pendengar. Kontak mata diperlukan agar kita dapat
selalu menjalin hubungan batin dengan pendengar. Kita akan dapat segera mengetahui pendengar yang
antusias, bosan, mengantuk, bingung maupun yang akan bertanya. Dengan demikian kita akan dapat
segera mengambil langkah tertentu untuk memberikan kepuasan pada pendengar. Salah satu pedoman
yang perlu kita ingat adalah, kita perlu membuat pendengar MENGERTI dan bukan kita hendak membuat
Dhammadesana kita SELESAI begitu saja. Dengan demikian, kita harus berjuang menggunakan berbagai
macam cara agar pendengar dapat mengerti Ajaran Sang Buddha yang kita berikan. Lebih jauh lagi, kita
berusaha agar pendengar dapat melaksanakan Buddha Dhamma dalam kehidupan sehari-hari mereka serta
mampu mengajarkan Buddha Dhamma kepada orang-orang di sekitarnya.
Nada suara pada saat memberikan Dhammadesana hendaknya bervariasi, jangan monoton.
Dhammadesana dibuka dengan nada suara rendah dan dengan kecepatan lambat/pelan. Makin lama,
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
22
makin cepat dan tinggi mendekati normal. Kalimat-kalimat yang kurang penting dapat diucapkan agak
cepat. Sedangkan bila penting, ucapan diperlambat; bila menginginkan ucapan kita berkesan dan
direnungkan pendengar, kita dapat menghentikan ucapan kita sejenak.
Ekspresi tubuh terutama tangan janganlah terlalu berlebihan, tetapi juga tidak diam seperti diikat
tangannya. Gerakkanlah tangan pada sikunya. Gunakanlah sedikit gerakan pundak. Biasanya pada
seorang bhikkhu atau samanera, anggota badan tidaklah terlalu digerakkan ketika ceramah bahkan
cenderung duduk tenang, bersila ke samping. Sedangkan untuk para umat, gerakan badan dapat sedikit
lebih bebas walaupun tidaklah berlebihan.
Dhammadesana hendaknya diakhiri dengan satu kesimpulan atas uraian yang telah kita berikan.
Simpulkanlah dengan kata-kata yang sederhana, singkat dan tegas agar pendengar mengerti inti sari
pembicaraan kita. Berikan tekanan dalam pengucapan sehingga akan lebih kuat meninggalkan kesan
dalam pikiran pendengar. Ucapkan kembali ayat Dhammapada ataupun kalimat lain yang kita gunakan
untuk membuka Dhammadesana tadi agar pendengar dapat menangkapnya sebagai satu kesimpulan yang
padat.
Pembukaan dan akhir Dhammadesana yang menarik akan membuat pendengar terkesan dan ingat
akan pesan-pesan yang kita berikan.
3. FAKTOR-FAKTOR PENDUKUNG DHAMMADESANA
Untuk melengkapi pengetahuan kita sebelum memberikan Dhammadesana hendaknya kita banyakbanyak
membaca buku Dhamma dan pengetahuan lain. Kita juga perlu sering berdiskusi dengan mereka
yang dianggap mampu dalam Dhamma. Buku Dhamma yang baik untuk dibaca adalah RIWAYAT
BUDDHA GOTAMA. DHAMMASARI, TANYA JAWAB BUDDHA DHAMMA, DHAMMA
VIBHAGA dan beberapa bacaan tambahan lainnya. Carilah bacaan penunjang dari banyak perpustakaan
yang ada di sekitar kita. Baca pula majalah dan surat kabar untuk dapat mengikuti berita yang paling baru
sehingga akan membantu kita mendapatkan contoh-contoh nyata yang masih hangat dibicarakan
masyarakat. Kalau perlu, kumpulkanlah guntingan koran dan majalah yang memuat berita-berita yang
mungkin ada hubungannya dengan ceramah Dhamma yang biasa kita lakukan. Pencarian informasi
tambahan dapat pula dengan mengikuti siaran televisi yang sekarang gampang diperoleh di setiap tempat.
Dalam memberikan Dhammadesana ada baiknya kita juga menyiapkan kaset rekaman untuk dapat
mempelajari kekurangan dan kelebihan isi dan cara menguraikan Dhamma kita. Selain itu, kita pun akan
mempunyai sejumlah koleksi kaset yang dapat dijadikan bahan untuk ceramah serupa pada kesempatan
lain.
Agar Dhammadesana kita lebih berhasil, gunakanlah sarana ceramah yang ada di vihara dengan
sebaik-baiknya. Pada umumnya tempat duduk penceramah dibuat agak tinggi sedikit daripada
pendengar/umat. Hal ini sangat membantu kontak mata sebelum, selama dan sesudah Dhammadesana.
Lebih-lebih bila di daerah tempat ceramah dapat diusahakan lebih terang daripada tempat pendengar
duduk. Penerangan yang baik akan membangun kesan bahwa si pembicara mempunyai kewibawaan dan
keagungan.
Pakai dan manfaatkanlah sound system dengan semaksimal mungkin. Mike yang cukup jelas akan
sangat membantu bila kita mengeraskan maupun memperlembut suara selama memberikan
Dhammadesana. Efek perubahan suara akan membantu pendengar membangun suasana dalam
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
23
pikirannya.
Hindarkanlah kata-kata dan tingkah laku yang menyimpangkan perhatian pendengar dari ceramah
kita. Latah, misalnya, dapat menjadi bahan tertawaan pendengar. Gerakan membuka dan memakai
kembali kacamata secara terus menerus juga akan mengganggu konsentrasi pendengar.
Dalam memilih kata, gunakanlah kata KITA lebih banyak daripada ANDA ataupun KALIAN. Istilah
KITA akan membuat rasa kebersamaan antara pembicara dan pendengar.
PENUTUP
Dhammadesana akan menjadi satu bentuk kebahagiaan bila kita dapat menghayatinya. Sebagai tahap
awal, orang biasanya menulis naskah ceramahnya dan kemudian menghafalnya. Padahal menghafal
naskah jauh lebih buruk daripada membacanya sekalian. Hafalan akan terhenti total bila ada salah satu
kata yang kita lupakan. Oleh karena itu, lebih baik bila kita tidak menyiapkan naskah lengkap pada saat
presentasi. Kita cukup menuliskan pokok-pokok uraian dalam selembar kertas kecil dan kita buka bila
memang kita sangat memerlukannya.
Kita dapat menyiapkan berbagai macam lembaran kertas sesuai dengan kemungkinan tempat ceramah
kita, misalnya, undangan perkawinan, kelahiran, kematian, pindah rumah, buka tempat usaha dan
sebagainya. Kertas ini juga dapat menjadi alat bantu paling berharga bila kita diminta ceramah tanpa
persiapan. Oleh karena itu, siapkanlah selalu paling sedikit selembar kertas catatan ini dalam tas yang kita
bawa.
SARAN
Memberikan Dhammadesana adalah merupakan ketrampilan. Dengan demikian, kemampuan ini perlu
selalu dilatih. Semakin sering kita berceramah, semakin banyak gagasan yang kita dapatkan. Usahakan
tidak pernah melewatkan diri untuk berceramah. Mintalah teman ataupun salah satu pendengar kita untuk
memberikan saran dan kritik setelah mendengarkan ceramah kita. Memang, kata-kata manis belum tentu
benar; sebaliknya kata-kata benar belum tentu manis, sehingga kita harus berlapang dada untuk menerima
saran dan kritik yang membangun. Segalanya itu juga untuk kemajuan kita sendiri.
RENUNGAN
Bila orang bodoh dapat menyadari kebodohannya, maka ia dapat dikatakan bijaksana; tetapi bila
orang bodoh yang menganggap dirinya bijaksana, sesungguhnya dialah yang disebut orang bodoh.
( Dhammapada V, 4 )
Seandainya seseorang bertemu dengan orang bijaksana yang mau menunjukkan dan memberitahukan
kesalahan-kesalahan seperti orang yang menunjukkan harta karun, hendaknya ia bergaul dengan orang
bijaksana itu. Sungguh baik dan tak tercela bergaul dengan orang bijaksana.
( Dhammapada VI, 1 )
Walaupun hanya sesaat saja orang pandai bergaul dengan orang bijaksana, namun dengan segera ia
akan dapat mengerti Dhamma, bagaikan lidah yang dapat merasakan rasa sayur. ( Dhammapada V, 6 )
Kumpulan Naskah Dhamma hal.
Sumber: Website Buddhis Samaggi Phala, http://www.samaggi-phala.or.id
24
kuanyin KEPUSTAKAAN
1. Dhammapada, Yayasan Dhammadipa Arama, Jakarta, 1985
2. Bagaimana Membuat Pidato atau Presentasi Efektif, Donald H. Weiss, Binarupa Aksara -
Amacom, Jakarta, 1990
3. Berbicara Efektif, Christina Stuart, PT Pustaka Binaman Pressindo, Jakarta, 1992
4. Berbicara Sebagai Suatu Ketrampilan Berbahasa, Dr. Henry Guntur Tarigan, Penerbit Angkasa,
Bandung, 1984
5. Cara Mencapai Sukses Dalam Memperluas Pengaruh dan Pandai Bicara, Dr. Dale Carnegie,
Pionir Jaya, Bandung, …
6. Komunikasi Lisan, Eugene Ehrlich & Gene R. Hawes, Dahara Prize, Semarang, 1991
7. Teknik Bicara Yang Meyakinkan dan Efektif, W. George Jehan, Gunung Jati, Jakarta, 1979
8. Teknik Berpidato, William J. Mc. Culloght, Pionir Jaya, Bandung, 1986
9. Teknik dan Cara Berpidato, Dedi Rusmadi, Sinar Baru, Bandung, 1992
10. Petunjuk Berpidato Yang Efektif, Baldur Kirchner, PT Pradnya Paramita, Jakarta, 1987

maitreya

Oleh: jonipranata17 | Juni 13, 2009

KUTADANTA SUTTA (D.I.5)
Dibabarkan : SB kpd Brahmana Kutadanta di mangga, di Kerajaan Magadha.
Berkenaan : Pertanyaan Brahmana Kutadanta ttg upacara pengorbanan.
Intinya :
SB emberikan wejangan ttg upacara pengorbanan yg mudah dilaksanakan serta menghasilkan pahala yg besar dan kemajuan yg lebih baik, yaitu:
1. Melakukan dana secara terus-menerus kpd Samana yg melaksanakan Sila.
2. Membangun tempat-tempat suci atau Vihara.
3. Berlindung kpd Sang Tiratana.
4. Dana yg dilakukan dengan melaksanakan Sila.
5. Melaksanakan Meditasi sehingga mencapai Jhana-jhana I,II,III,dan IV serta menaklukkan sepuluh belenggu-belenggu batin (Dasa Samyojana).

Oleh: jonipranata17 | Juni 13, 2009

kebersamaan adalah langkah awal menuju pada keutuhan seperti layaknya keluarga

kebersamaan adalah langkah awal menuju pada keutuhan seperti layaknya keluarga

Oleh: jonipranata17 | Juni 13, 2009

LOMBOK KREATIF

AMBHATTA SUTTA (D.I.3)
Nama Sutta diambil dari : tokoh,tempat, peristiwa dan inti pokok dhamma.
Dibabarkan di : Hutan Icchanankala di kerajaan kosala kepada pemuda bernama Ambhatta dan gurunya Pokhasadi.
Latar belakang /hal yang mendasari Sutta ini = berkenaan dengan pemuda Ambhattha yang di perintahkan gurunya yg bernama Pokarisadi untuk menyelidiki KABAR BAIK ( 32 tanda manusia agung /Mahapurisa) tentang Samana Gautama .
Intinya :
1. Menelusuri garis keturunan Ambhattha yg ternyata keteurunan dari masyarakat biasa akan tetapi sombong (suku Kahnayana) neneknya yg menikah dg putrid Raja Okaka yang bernama kanhayana .
2. Kesempurnaan dan kemuliaan seseorang bukan berasal dari keturunan, kelahiran ,perkawinan melainkan di ukur dari kesempurnaan menjalankan sila , mampu menjaga pintu indria, memiliki perhatian murni dan pengertian benar dan merasa puas.
Yg di maksud dg kesempurnaan sila :
1. seorang siswa mampu menjahui : pembunuhan,berbohong,hub.kelamin yg salah,tidak merusak tumbuhan, mencuri, mabuk dan tidak mefitnah.
2. Seorang siswa yang memiliki penjagaan pada indria-indria :menjaga indria pengelihatan,pendengaran,penciuman,pengecap dan perasa yg terkendali.
3. Seorang biku memiliki perhatian murni dan benar : mengerti dan sadar sewaktu ia ergi dan kembali (dan dalam hal apa saja selalu penuh dg perhatian )mengerti dan sadar dalam pengunaan 4 kebutuhan pokok . Seorang bikhu harus puas dengan jubah yg cukup menutupi tubuhnya , puas dg makanan untuk menghilangkan rasa lapar , puas berdiam di pondok dari gangguan binatang buas dan hawa dingin/panas dan puas dg obat untuk mengurangi rasa sakit yg di derita.
YANG PADA AKHIRNYA POKARASADHI BERLINDUNG PADA B, D, S.
SB juga menguraikan agar para siswa menyingkirkan Pancanivarana (5 rintangan) yaitu :
1. KAMA CHANDA : Napsu keinginan untuk objek –objek yg menyenangkan ( Suara, makanan )
2. BYPADA : napsu keingina menyakiti orang lain (jahat)
3. THINAMIDDHA : menghilangkan rasa kemalasan dan kelambanan.
4. UDAKKHAKUKUCA : kegelisahan dan kekahawatiran .
5. Vicivicha : keragu-raguan dalam hal pengertian Dhamma.

SB juga memberikan Dhamma yg berturut turut yaitu : ANUPUBHIKATTA tentang :
1. Dana
2. Sila /prilaku
3. Saga
4. Nekhama

AMBHATTA SUTTA (D.I.3)
Dibabarkan : SB kpd Brahmana Ambhatta di hutan Icchanankhala.
Berkenaan : Ambatha diperintahkan Brahmana Pokharasadi (gurunya) untuk menyelidiki ke-32 tanda SB, apakah sesuai atau tidak.
Intinya :
a. Menelusuri garis keturunan dari Ambhatta yg berasal dari Kanhäyana; dijelaskan bahwa nenek moyang dari Ambhatta adalah suku Kanhäyana yg pada waktu itu merupakan pelayan dari raja Okkaka dan menikah dengan putri dari raja Okkaka yg bernama Kuddharupi dan tidak lain adalah nenek moyang dari suku Sakya.
b. Adanya 4 kasta yg berlaku pada masa itu dan seperti yg dikatakan oleh Ambhatta kpd SB dengan kata-kata sbg berikut “Gotama, ada empat Kasta (Vannä) yaitu : Khattiya, Brähmana, Vessa, dan Sudda. Dan diantara keempat kasta ini, Gotama, tiga kasta, yaitu Khattiya, Vessa, dan Sudda sesungguhnya adalah pelayan dari kaum Brahmana”. Dari kata-kata ini jelaslah bahwa kaum brahmana dianggap sbg kaum yg paling terhormat dalam sistem kemasyarakatan pra Buddhis atau kemasyarakatan kaum brahmana. Menanggapi pernyataan ini kemudian oleh SB dijelaskan bahwa orang akan mencapai kesempurnaan tidak ada hubungannya dengan kelahiran, keturunan, perkawinan dan kepahaman, tetapi dari kesempunaan pengetahuan dan kesucian tingkah laku, selain itu SB juga menjelaskan ttg kesempuranaan sila; penjagaan pada pintu Indria. Merasa puas dengan ke 4 kebutuhan pokok seorang Samana (Saddhara Santhuti), Panca Nivarana dan Dhamma secara berurutan, serta Dhamma yg hanya diperoleh oleh seorang Buddha.
c. Panca Nivarana : Kammacanda, Byapada, Thina-Midha, Udhacca-Kukucha, Viccikica.

Oleh: jonipranata17 | Juni 13, 2009

Angkatan '4

Oleh: jonipranata17 | Juni 8, 2009

naskah dhamma

kebersamaan

kebersamaan

joni in borobudur

Oleh: jonipranata17 | April 18, 2009

tujuh perumpamaan usia manusia pendek

DHAMMA DESANA
TUJUH PERUMPAMAAN SINGKATNYA KEHIDUPAN (SATTAKA NIPATA)

Dosen pengampu:
Tupari, S.Ag

Oleh: Joni Pranata
NPM: 07110059

SEKOLAH TINGGI ILMU AGAMA BUDDHA (STIAB)
JINARAKKHITA
BANADAR LAMPUNG
2009
SINGKATNYA KEHIDUPAN (SATTAKA NIPATA)
Namo Buddhaya
Yang saya muliakan angota Sangha, yang saya hormati dosen pembimbing dan rekan-rekan mahasiswa. Disini saya akan menguraikan Dhamma tentang tujuh perumpamaan singkatnya kehidupan yang saya kutif dari Angutara Nikaya, bagian Sattaka Nipata (kelompok ketujuh). Saudara-saudara sedharma, suguh bahagia sekali kita dapat berkumpul bersama untuk mendengarkan Dhamma pada tempatnya.
Saudara-saudara sedharma, kita disini tentu menginginkan kehidupan yang bahagia, berkecukupan, umur panjang,…tapi apakah kita telah melakukan yang terbaik dalan hidup kita? Sadarkah kita waktu yang terus berjalan? tahukah kita kapan kita akan meninggal? Sudah cukupkah karma baik yang kita berbuat untuk mengantar kiata terlahir dialam yang lebih baik? Pertanyaan-pertanyaan ini yang harus kita jawab bersama-sama.
Saudara-saudara sedharma, jarang sekali orang tahu kapan dia akan meninggal, apakah hari ini, apakah hari esok, bulan depan…terkadang hidup ini sangat singkat, seperti ketujuh perumpamaan ini:
1. “Seperti halnya setetes embun di ujung rumput akan lenyap dengan cepat pada saat matahari terbit dan tidak akan berumur panjang, itu disebabkan embun akan menguap karena sinar matahari. Demikian juga kehidupan tampa kita sadari anak-saudara kita, bahkan dirikita bisa saja maut datang menjemput meskipun kita masih muda. Sebagai contoh anak yang baru lair meninggal dunia. Tidak ada yang menyangka bayi yang sehat, gemuk tiba-tiba tidak bernapas, hal ini membuktikan bahwa hidup ini sangat singkat.
2. “Seperti halnya, ketika hujan turun dari langit dalam tetesan-tetesan besar, gelembung yang muncul di permukaan air akan lenyap dengan cepat dan tidak akan berumur panjang. Hal ini dikarenakan tidak ada yang kekal, meski kita kuat, berkuasa tetap saja kematian tidak dapat kita indari. Sebagai contoh: seorang Raja yang perkasa dan sangat berkuasa tetap saja dia tidak akan lolos dari kematian.
3. “Seperti halnya sebuah garis yang digoreskan di atas air dengan tongkat akan lenyap dengan cepat dan tidak akan berumur panjang. Garis yang ditorehkan sebesar apapun dengan seketika air yang terbelah akan mengabung dengat sangat cepat, demikian juga kehidupan pasti akan berhakir (meninggal) karena semua yang hidup pasti akan mati.
4. “Seperti halnya aliran sungai di gunung, yang datang dari jauh, mengalir dengan cepat, membawa banyak sampah bersamanya, tidak akan diam sesaat pun, sedetik pun, sekejap pun, dan akan terus bergerak, berputar dan mengalir maju.demikian pula waktu yang tidak bisa dihentikan, waktu yang terus berputar akan membawa kita pada kematian.
5. “Seperti halnya seorang pria yang kuat dapat membentuk segumpalan ludah di ujung lidahnya dan meludahkannya keluar dengan mudah. Maksutnya hidup ini sangat singkat dan kapan berhakirnya tidak ada yang tahu pasti.
6. “Seperti halnya sepotong daging yang dibuang ke dalam panci besi yang dipanaskan sepanjang hari akan terbakar habis dengan cepat dan tidak akan bertahan lama. Disini kehidupan yang terus kita jalani, dengan berputarnya waktu berarti usia kita semakin berkurang sedikit demi sedikit sampai hakirnya kita meninggal.
7. “Seperti halnya seekor sapi yang disembelih akan dibawa ke tempat penyembelihan, begitu dengan kita yang hidup satu demi satu orang-orang yang kita cintai pergi meninggalkan kita, sampai saatnya kitapun akan meninggal. (VII, 70)
Saudara-saudara sedharma, hidup ini sangat singkat tidak ada yang tahu kapan kita akan meniggal, tetapi yang lebih penting adalah bagai mana kita memampaatkan waktu yang ada untuk melakukan kebajikan.
Saudara-saudara sedharma, terkadang kita sering menyakiti orang-orang yang didekat kita, tapi saat mereka pergi kita menangis, bersedih. Hal ini tidak ada gunanya tetapi lebih berguna jika kita menjaga dan menyayangi mereka saat mereka ada disisi kita. Dengan kita mengerti hidup ini tidak pasti dan semakin singkatnya waktu yang kita miliki untuk bersama, semoga kita dapat saling menghargai dan menyayangi satu sama lainnya. Sehingga kita selalu hidup armonis dan tidak ada penyesalan saat kita ditinggalkan atau pada saat kita mininggalakan orang-orang yang kita cintai.
Saudara-saudara sedharma, jadi pada intinya usia manusia sangatlah pendek. Tidak ada yang tahu kapan akan meninggal dunia, karena itu argailah waktu yang ada untuk melakukan yang terbaik.
Sadhu……sadhu……sadhu.

Oleh: jonipranata17 | April 18, 2009

Hello world!

Welcome to WordPress.com. This is your first post. Edit or delete it and start blogging!

Kategori

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.